Saturday, March 3, 2012

Rumah Di Miri




Sejak diiklankan suami dalam mudah.com , saya sering menerima panggilan telefon dari mereka yang berminat hendak melihat dan membeli rumah ini. Hampir setiap hari ada saja sms dan panggilan diterima .Mujurlah kunci rumah ini saya serahkan pada jiran depan rumah di sana agar mudah sesiapa hendak melihat rumah ini.
Baru-baru ini, pasangan dari Sabah yang bekerja di Miri berjaya memohon pinjaman bank untuk membeli rumah ini. Mujurlah ada suami yang sering membantu saya memahami proses jual beli...ini kerana rumah ini telah diserahkan suami kepada saya setelah habis bayaran nya kepada pihak bank dulu, bermakna sayalah yang harus menguruskan hal-hal berkaitan proses menjual rumah ini.
Buat masa ini , proses jual beli melalui pihak peguam sedang berjalan. harap semuanya berjalan dengan lancar.

Sehari sebelum suami pergi kerja, dia sempat balik ke Miri untuk mengambil beberapa lagi barang yang masih ada di dalam rumah itu serta anak pokok pisang berangan kesayangannya yang ditanam di tepi rumah agar dapat ditanam di rumah baru kami di sini. Teringat kata-kata suami, terasa sayu dan pilu di hati hendak meninggalkan rumah itu...saya akui katanya...di situ anak-anak kami dilahirkan dan dibesarkan...segala kenangan ada di sana. Segalanya berbekas di hati.






- Posted using BlogPress from my iPad