Tuesday, March 13, 2012

Sedih...

Sampai di Miri jam 10.35 pagi setelah melalui perjalanan selama 2 jam 10 minit dari KLIA. Setelah mendapat kereta sewa, saya dan Alya meneruskan perjalanan ke bandar Miri untuk menyelesaikan beberapa urusan. Ternyata memandu di Miri masih lagi segar dalam ingatan. Melalui jalan-jalan yang pernah dilewati satu masa dulu, membangkitkan satu rasa kesedihan...melihat sekeliling, semakin pilu dirasa.
Tiba di rumah yang terbiar sepi...Allah saja yang tahu perasaan ini.

Bunga mawar di luar gate ini tetap hidup dan berbunga cantik walaupun saya tiada di sana lagi.
Petang tadi, selesai semua urusan menandatangani dokumen jual beli rumah di pejabat lawyer. Di situ juga saya bersua muka dengan pembeli rumah saya yang selama ini kami berbincang melalui telefon.
Entah mengapa,terasa berat rasa di hati hendak melepaskan rumah ini namun dalam masa yang sama saya gembira ia dijual kerana rumah ini tidak akan terbiar sepi lagi...

Penerbangan pulang ke Putrajaya petang esok, dapat pula khabar Asma demam panas...hanya adik dan isterinya saja yang dapat saya harapkan ketika ini untuk memantau keadaan Asma. Semoga cepat sihat anakku.


- Posted using BlogPress from my iPad

2 comments:

  1. Assalamualaikum Dayang.
    Alhamdulillah dah selesai urusan jual-beli rumahnya. InsyaAllah ada kebaikan dari selesainya urusan tu.
    Jangan sedih2 ya. Banyakkan doa agar Asma cepat sihat. Doa ibu yang tulus akan membawa manfaat untuk anak. Asma rindu agaknya tu.

    ReplyDelete
  2. Waalaikummussalam Kakchik.

    Terima kasih atas moral suport...benar kata Kakchik tu. semuanya ada hikmah. (emm..rasa nak menitik lagi airmata Dyg...)

    ReplyDelete