Friday, March 25, 2011

Umrah Mac 2011 (Part 2)

Salam ceria..salam ukhuwah berpanjangan.

Masih lagi di bumi Madinah Al-Munawarrah...ingin saya bercerita kisah yang agak lucu namun disebaliknya terselit satu keindahan tentang sebuah ukhuwah...
Pada satu hari,seperti biasa saya dan mak menuju ke Masjid Nabawi untuk menunaikan solat maghrib berjamaah. Biasanya saya akan tinggalkan handphone di bilik hotel,tetapi pada hari itu saya benar-benar terlupa yang handphone masih di dalam beg.(Ini kelemahan saya). Bila saja handphone kedapatan dalam beg saya, saya dan mak tidak dibenarkan masuk. terpaksalah kami berdua solat di perkarangan luar bersama jemaah lain sambil menghirup udara segar diluar di tambah dengan kedinginan malam.Kesian mak, gara-gara kelalaian saya, mak terpaksa menahan ksejukan. Dalam hati tidak putus-putus menyesali kelalaian diri.


Ketika menunggu masuknya waktu Isyak, datanglah seorang wanita Iran membawa ibunya yang tidak begitu jelas penglihatannya dan duduk di sebelah kami.(ni mesti kes kedapatan kamera gak)kemudian wanita muda itu meninggalkan sejenak ibunya pada kami berdua(dia pergi masuk ke dalam masjid nak ambil air zamzam untuk ibunya)
Terjadilah komunikasi yang sungguh luarbiasa...mak dengan lograt Terengganunya dan wanita tua itu dengan bahasa Iran...Saya kat sebelah diam tak terkata,cuba hendak memahami perbualan mereka...dari apa yang saya faham, mak bertanya tentang mata wanita itu .Wanita itu menjawab bla bla bla...kemudian terselit perkataan doktor. Bagaikan dia faham mak maksudkan matanya. Kemudian anak wanita tua itu datang, mak dengan selamba bertanya "mu dari mana?" secepat kilat wanita itu menjawab Iran...MasyaAllah...begini mudah rupanya sebuah ukhwah. Bahasa bukan penghalang untuk satu kemesraan. Indahnya....

Program Ziarah hari ketiga di Madinah.

1. Kami dibawa ke masjid Quba dan menunaikan solat sunat di situ.


Sabda Rasulullah saw " Barangsiapa berwudhuk di rumahnya,kemudian terus pergi ke Masjid Quba lalu mendirikan solat sunat dua rakaat,maka pahalanya adalah menyerupai pahala dari orang yang menunaikan umrah".Masjid ini terletak 4.8Km dari Masijid Nabawi.Ia adalah masjid pertama yang dibina oleh Rasulullah saw bersama sahabat-sahabatnya atas dasar taqwa.


2. Kebun Kurma.
Suatu masa dahulu bumi Madinah tidak subur dengan tanaman, kering dan gersang, malahan penyakit berjangkit mudah menjangkiti penduduknya ketika itu.Namun setelah kedatangan Rasulullah dalam peristiwa hijrah dari Mekah, baginda mendoakan bumi Madinah menjadi tempat yang paling subur. Doa itu dimakbulkan oleh Allah SWT dan hingga ke hari ini Kota Madinah subur dengan pelbagai tanaman dan rakyatnya hidup dalam kesejahteraan.

Di kebun ini turut ada kedai menjual pelbagai jenis kurma termasuk kurma nabi yang dijual dengan harga 1kg 80 saudi riyal.

Semasa membeli belah,berniatlah yang kita bukan setakat membeli tetapi membantu memakmurkan bumi Madinah ini dengan wang yang telah kita belanjakan.(Nasihat dari Mutawwir kami )


3.Jabal Uhud dan Jabal Rumat.
Jabal (bukit) Uhud terletak lebih kurang 12km dari Masjid Nabawi.

Di sana juga terdapat Jabal Rumat di mana di situlah Rasulullah menempatkan 50 orang pemanah terhandalnya, tetapi mereka ini mengingkari arahan baginda dan turun dari bukit tersebut.Peristiwa ini membawa kepada kekalahan tentera Islam dalam pertempuran kedua dalam perang Uhud.Ramai tentera Islam yang syahid termasuk bapa saudara Rasulullah saw iaitu Saidina Hamzah Bin Abdul Mutalib r.a (penghulu sekalian syuhada)dan Rasulullah saw sendiri turut mengalami cedera parah sehingga patah gigi baginda.Namun dalam pertempuran ketiga,tentera Islam telah bangkit dan mereka berjaya mengalahkan tentera kafir Quraisy.
Bersama suami berlatarbelakang kan perkuburan para syuhada Uhud.


Salam Kepada Para Syuhada Uhud.
"Salam sejahtera ke atas kamu sekalian wahai para syuhada Uhud.
Ya Allah,berilah mereka ini semua balasan dari Islam dan kaum Islam dengan semulia balasan dan angkat tinggikan darjat mereka dan muliakanlah kedudukan mereka dengan KeagunganMu dan KemurahanMu Wahai Tuhan yang Maha Pemurah dari segenap yang pemurah".


4.Kilang Al-Quran. Ini adalah yang terbesar di dunia. Wanita tidak dibenarkan masuk.(Dikhuatiri ada wanita yang masih dalam hadas)Hanya lelaki sahaja yang berkesempatan masuk dan melawat ke dalam.


Sebelum keluar dari kilang percetakan tersebut,semua pelawat lelaki ini akan diberi hadiah Al-quran setiap seorang.

5.Masijid Qiblataini.
Sebenarnya kami hanya lalu dan mendengar penerangan sepintas lalu dari mutawwir tentang masjid ini. Terkilan juga di hati kerana tidak sempat singgah nak mengambil photo di sini.Namun keadaan masa yang tidak mengizinkan kerana ingin mengejar solat zohor berjemaah di Masjid Nabawi.Masih terngiang-ngiang kata-kata Mutawwir kami dengan pelat Indonesia nya...kita mampu berencana,tetapi Allah jua yang memutuskannya".

6.Jabal Magnet.
Ziarah ini dilakukan sebelah petang selepas menunaikan solat Asar.Menurut Muttawir yang membawa kami,kawasan ini masih baru dan ditemui kira-kira 7 tahun yang lalu.Sebelum ini kawasan ini hendak dibangunkan tetapi kerja-kerja tidak dapat dijalankan kerana adanya arus magnet di kawasan ini.Jadi tempat ini menjadi jalan mati dan tempat ziarah bagi mereka yang ingin melihat kebesaran Allah.Dia yang berkuasa atas segalanya yang ada di atas muka bumi ini.
Semasa bas kami menuju ke kawasan ini, driver bas membawa bas itu dengan kelajuan 120 tetapi bas bergerak sangat perlahan waluapun driver bas sudah menekan minyak hingga habis..Jarum meter juga tidak naik.Seolah-olah menolak kehadiran bas ini.tetapi bila kami bergerak untuk pulang, bas bagai ditolak dengan lajunya hingga mencecah 130km/hr.tetapi driver bas tidak menekan minyak pun.
Saya dan beberapa rakan yang lain melihat sendiri kaki driver bas yang tidak menekan pedal minyak.Subhanallah...

Keesokan harinya kami berangkat meninggalkan Kota Madinah dan menuju ke Tanah haram Mekah.Tetapi pada sebelah pagi,saya ,suami dan mak bersiar-siar di sepanjang jalan yang berdekatan dengan Masjid Nabawi.Hotel-hotel mewah dan tempat membeli belah ada disekitar itu juga.Terasa aman dan tenang sekali menyusuri jalan-jalannya.Selepas solat Zohor,kami memberi doa perpisahan kepada Rasulullah saw.
"Ya Allah,berilah selawat kepada Nabi Muhammad dan keluarganya dan janganlah menjadikan kunjungan ini penghabisan bagiku dengan Nabi-Mu.Hapuskanlah segala dosaku dengan menziarahinya dan bekalilah aku keselamatan dalam pelayaranku serta mudahkanlah kepulanganku ini menuju ahli keluargaku dan tanahairku dengan selamat,wahai Tuhan yang Maha Pengasih dari segala yang pengasih".

Bersama suami tercinta di depan hotel Elaf Taibah.
Tepat jam 3 petang dengan masing-masing sudah bersedia dengan pakaian ihram bagi lelaki dan memadai dengan telekung bagi wanita.kami meninggalkan kota Madinah yang penuh keberkatan itu.

Singgah di Masijid Bir Ali untuk solat sunat ihram dan bermiqad. Bermakna kami sudah terikat dengan pantang larang dalam ihram.
Airmata mengalir laju merindukan Masjid Nabawi,Rasulullah saw yang begitu dekat dengan kami selama beberapa hari di Madinah.InsyaAllah,jika diberi peluang dan kesempatan,kami akan kembali mengunjungiMu lagi Ya Rasulullah....
Perjalanan pun diteruskan selama 5 jam menuju ke Kota Mekah sambil bertalbiah
"saya penuhi panggilanMu,tiada sekutu bagi Mu. Sesungguhnya segala puji,nikmat dan kerajaan adalah milik Mu.Tiada sekutu bagi Mu."

Pengalaman seterusnya di Kota Mekah akan bersambung di next entri...semoga diberi kesihatan dan kekuatan untuk melaksanakannya.InsyaAllah.