Saturday, July 31, 2010

Kasihan Dan Kasihi Mereka


Nenek tua itu baru selesai menunaikan solatnya...lantas meninggalkan telekung dan sejadah tanpa berwirid panjang atau berzikir...bila mendengar suara cucu kesayangannya menangis di dapur. Di hati nenek tua itu berkata, ini pasti angkara along yang suka mengambil makanan dari tangan si adik.Nenek tua itu tidak pernah mengeluh walau sepanjang hari terpaksa berdepan dengan masalah yang sama.Sayangnya pada cucu darah daging sendiri mengatasi segala-galanya.Sama seperti dia menjaga anaknya sendiri 20 atau 30 tahun yang lalu.

Sepasang suami isteri yang telah mencecah usia emas masih bertungkus lumus mencari rezeki.Si isteri tekun membuat kuih...semuanya kuih tradisional yang masih digemari ramai.Awal pagi suaminya akan membawa kuih muih itu ke kampung untuk dijual.Anak-anak pula telah bekerja dan masing-masing dengan kehidupan berkeluarga.Sekali pandang orang luar akan berkata betapa senangnya hidup kedua suami isteri itu kerana semua anak sudah berkerjaya dan sudah pasti setiap bulan si anak ada memberi sumbangan buat belanja makan minum ayah dan ibu yang sudah tua.Namun hakikatnya tidak begitu...


Sama ada sedar atau tidak,Situasi nenek tua di atas berlaku dalam kehidupan kita.Nenek tua yang menjaga cucu bila anak mereka keluar bekerja.Segalanya nenek itu lakukan, dari awal memandikan,memasak dan memberi makan...belum lagi berdepan dengan karenah cucu yang pelbagai ragam. Kasihan nenek itu...pasti ingin juga di hatinya menghabiskan masa bersama kawan-kawan seusia pergi ke masjid dan menghabis masa beribadat.Tapi semuanya terpaksa ditunda pada hari yang dia sendiri tidak pasti bila...esok atau lusa segalanya akan berjalan seperti biasa tapi sampai bila ...adakah sehingga nenek tua itu menutup mata buat selamanya...Ibubapa mana yang sanggup berkata tidak jika anak sendiri meminta mereka menjaga cucu...Alasan tidak cukup wang gaji untuk mengupah pembantu, tidak mempercayai pembantu atau pusat penjagaan kanak-kanak sering dijadikan alasan...dan alasan ini seratus peratus diterima oleh masyarakat sekarang, jadi tenaga ibu dan ayah yang sudah tua digunakan untuk menjaga anak mereka.Sudahlah dari kecil kita dijaga mereka, dan bila kita dewasa, anak kita pula mereka harus jaga.

Saya amat sedih bila melihat ada ibubapa yang sudah tua masih bekerja mencari duit demi untuk meneruskan kehidupan.Jika ibubapa ini sebatang kara tiada anak,sudah pasti jabatan kebajikan yang akan mengambil alih tugasnya tapi bagaimana dengan ibubapa yang sudah ada anak,masing-masing bekerja tetapi bila sudah berkeluarga,tidak sanggup membelanjakan sedikit dari wang gaji untuk keperluan makan minum ibubapa.Faktor desakan hidup..hutang keliling pinggang dijadikan alasan tidak mampu memberi wang belanja untuk orang tua sendiri.Saya tersentuh hati...saya kasihan pada mereka yang tua ini seolah tiada anak yang berkerjaya.Lupakah kita bagaimana susahnya ibubapa membesarkan kita, menyekolahkan kita sehingga kita menjadi manusia yang pandai dan menyandang jawatan yang baik .Sememangnya ibubapa tidak pernah meminta agar kita memberi wang setiap bulan buat belanja harian mereka tetapi sebagai anak adalah menjadi tanggungjawab kita untuk memastikan keperluan mereka tidak diabaikan.Jangan tunggu sehingga mereka tiada di dunia baru kita menyesali segala-galanya.Kasihani mereka...sayangilah mereka seadanya.