Thursday, July 1, 2010

We miss you, Yan...


Seawal 4 pagi saya dan kedua puteriku terpaksa bangun pagi ini.Mujurlah semalam mereka telah menikmati tidur yang panjang(jam 9 dah masuk tidur),jadi masalah untuk bangun itu tidak berlaku. Yan, panggilan anak-anak kami kepada ayah mereka...akan berlepas dengan penerbangan 6.20 pagi ini menuju ke Kuala Lumpur. Bermakna jam 5 pagi kami terpaksa keluar dari rumah menuju ke airport.Kemudian setelah tiba di Kuala Lumpur , Yan akan menaiki penerbangan jam 9.40 pagi menuju ke Perth,Australia.Mujurlah penerbangan ke Australia tidak memakan masa yang lama seperti yang biasa dilaluinya sebelum ini semasa hendak pergi kerja di Tunisia, Afrika yang memakan masa belasan jam !

Beginilah keadaannya, saya dan anak-anak terpaksa berpisah dari Yan demi tuntutan tugas Yan. Tahun ini genap 9 tahun usia perkahwinan kami dan sepanjang tempoh itulah saya kerap berpisah dari suami tersayang. Jika orang lain sentiasa ada suami di sisi dalam apa jua keadaan, tapi saya hanya ada anak-anak dan sudah pasti Allah bersama saya jua. Memang bukan mudah bagi saya , tapi alah bisa tegal biasa, akhirnya saya mampu harungi jua.Malahan suami yang jauh sentiasa menghubungi saya dan anak-anak. Anak-anak kami pula amat memahami ketiadaan Yan mereka.Jarang sekali mereka menimbulkan sebarang masalah kepada saya.Alhamdulillah...

Berjauhan dari suami,sudah pasti menimbulkan kegelisahan di hati.Risau dengan keselamatannya di tempat orang, apatah lagi di dalam dunia kini macam-macam perkara boleh terjadi.Saya hanya mampu berdoa dan berdoa...bergantung sepenuhnya dengan Allah.Saya percaya,jika saya jaga hubungan dengan Nya, pasti Dia juga akan menjaga saya dan anak kami dan menjaga suami saya di sana.

Andai dilihat dari sudut positif, perpisahan yang terjadi mampu menatijahkan kebaikan. Ketiadaan pasangan dirasakan bagai satu kehilangan. Perginya diiring doa, pulangnya ditunggu penuh setia. Saat jauh di mata, rasa rindu bertandang, menjadi tali kepada dua hati untuk saling mengenang. Menambah kasih, merimbun sayang.
Inilah manisnya perpisahan sementara.

No comments:

Post a Comment