Tuesday, June 29, 2010

Diari Kehidupan


Malam ini saya makan malam bersama suami di rumah seperti biasa,berlauk kari ikan pari,kobis digoreng dengan udang,buah kuini,nenas dan budu...sejak balik dari Kelantan saya kerap makan budu,buah kuini dan nenas dicecah budu sungguh menyelerakan sekali hinggakan suami saya menggeleng kepala dan berkata "even orang kelantan sendiri pun tak makan budu sampai macam ni sekali"...saya hanya ketawa,namun bagi saya gabungan rasa buah yg manis dan budu yang masin macam serasi sekali.Semasa makan,tiba-tiba teringat zaman kanak-kanak. saya berkata pada suami,masa kecil dulu kalau dapat makan kari ikan pari rasanya dah mewah sangat...mungkin masa tu pendapatan ayah yang kecil jadi kami tidak mampu hendak makan berlebih-lebihan lauk seperti keluarga orang lain. Emak selaku surirumah kena bijak mengatur belanja harian di rumah.Sebak seketika mengenang arwah kedua orang tua saya yang telah 9 tahun pergi mengadap Ilahi...

Bercerita lagi dengan suami saya..dulu kalau ayah dapat membeli hati lembu,emak akan goreng garing dengan kicap dan rasanya sungguh sedap.Patutlah orang kata banyak-banyak masakan yang kita rasa tak kan sama dengan air tangan emak sendiri.Mungkin inilah berkatnya air tangan emak...
Lepas saya bercerita, suami pula berkata, masa mereka kecil dulu kalau dapat makan ayam memang mewah sangat rasanya...maklum sajalah ayah kepada suami saya hanyalah seorang nelayan biasa ketika itu yang hidup bergantung sepenuhnya kepada hasil tangkapan ikan. Mungkin inilah yang dinamakan kehidupan,setiap orang,setiap keluarga ada ceritanya yang tersendiri...ada suka,ada duka..semuanya ujian dari Allah.Apa kuasa yang kita ada untuk mengubahnya.Semuanya di tangan Dia yang Maha Kuasa.

Bercerita lagi mengenai nasib,teringat saya pada adik saya di kampung yang sedang cuba membina kehidupan bersama isteri tersayang.Baru-baru ini malang menimpa mereka bila kontraktor yang diharapkan untuk mebuat rumah baru mereka telah lari tanpa menyudahkan kerjanya sedangkan duit gaji telah diberi.Dugaan lagi Allah beri..moga adik saya di sana diberi kekuatan.Bagi saya kami 5 beradik harus saling melengkapi dan memberi sokongan di antara satu sama lain,jadi itu lah yang cuba saya usahakan...harap begitu juga dengan abang,kakak dan adik yang lain.


Ketika entri kali ini diolah,saya membuat keputusan menghentikan seketika penggunaan facebook. 'Deactivate my account...but i'll be back'....itulah yang saya lakukan..bermakna saya tidak muncul dalam mana-mana 'wall' sahabat saya buat seketika.Sebenarnya akhir-akhir ini saya berasa sedih sedikit terkilan dengan penggunaan facebook oleh 'mereka' yang saya kenali.Secara jujurnya,saya masih boleh terima penggunaan facebook itu untuk jalan dakwah,menyebar atau memberitahu perkara-perkara yang membawa kebaikan,bertanya khabar,bergurau atau usik mengusik yang tidak melampaui batasan...ya itu saya boleh terima.Tapi bila mana facebook dijadikan bahan untuk 'mencarut' atau melepas geram dan rasa tidak puashati (menyindir),saya rasa sikap tersebut tidak menunjukkan sikap yang matang walau orang yang menggunakannya adalah seorang dewasa.Kadangkala ,saya terfikir,sudah hilangkah rasa malu bila terang-terangan menulis post yang tidak sepatutnya...bukankah itu mencerminkan akhlak anda. Saya bukanlah manusia sempurna yang tidak pandai melakukan kesilapan, tapi saya sentiasa cuba berusaha memperbaiki diri agar saya tidak mengulangi kesilapan yang sama.Saya akui dalam penggunaan facebook saya amat menitik beratkan siapa yang boleh masuk ke dalam ruang lingkungan 'My friend'.Ignore bukan maksud tidak sudi,ia cuma satu langkah berhati-hati.(saya pernah post ayat ini dalam facebook saya)

Sebentar tadi suami saya memberitahu tiket penerbangan beliau ke Perth, Australia sudah ada dalam emel,bermakna beliau akan pergi kerja keesokan harinya.(mmm...berjauhan lagi) Tapi InsyaAllah,saya boleh mengharunginya. Ini bukan pertama kali saya terpisah dari suami...sejak 9 tahun yang lalu,dari sejak selepas kahwin saya terpaksa akur pada situasi berjauhan dengan suami atas tuntutan tugas.Bila suami tiada di rumah,sayalah ibu,sayalah ayah kepada anak-anak kami.Alhamdulillah sepanjang tempoh itu,saya diberi kekuatan dan diberi kesihatan yang baik untuk menjaga anak-anak kami.Terima kasih Allah.

No comments:

Post a Comment